Kabar Kata

Memuat semua berita tentang sejarah, perkembangan, dan informasi terbaru bahasa Indonesia.

Tipologi Morfologi

Selasa, 09 Mei 2023 09:32 WIB

Foto: Canva.com
Foto: Canva.com

Ejaan.id--Tahukah Anda? Ada jenis bahasa yang konstruksi kalimatnya tidak terdiri atas kata-kata, melainkan sebuah kata. Contohnya, dalam bahasa Yup’ik (Eskimo), tuntussuqatarniksaitengqiggtuq adalah sebuah kata yang di dalamnya terdapat subjek, prediket, dan keterangan. Dalam bahasa Indonesia, kata tersebut berarti ‘Dia belum mengatakan bahwa ia akan berburu rusa’.

Menarik, bukan?

Fenomena bahasa tersebut termasuk ke dalam kajian tipologi morfologi. Tipologi morfologi adalah klasifikasi bahasa menurut struktur morfologisnya. Klasifikasi tersebut pertama kali dikembangkan oleh Friedrich von Sclegel dan August von Schlegel.

Mcculloch (2014) menyatakan bahwa terdapat dua kategori utama dalam pengelompokan bahasa, yaitu bahasa isolatif dan bahasa sintetis. Dalam hal ini, semua bahasa yang ada di dunia dikelompokkan atas dua kategori tersebut. 

Pada dasarnya, bahasa isolatif adalah bahasa yang tidak mengandung afiks dalam struktur katanya. Sementara itu, bahasa sintesis adalah bahasa yang struktur katanya terdiri atas afiks-afiks. Dalam hal ini, bahasa isolatif dibagi lagi atas tiga jenis, yaitu bahasa aglutinasi, bahasa fusi, dan bahasa polisintetis. Pembagian tersebut dijelaskan lebih lanjut dalam uraian berikut ini.

Bahasa Isolatif
Bahasa isolatif merupakan tipe bahasa yang setiap kata mengandung satu konsep (Soeparno, 2013). Berdasarkan hal itu, setiap konsep digambarkan dengan kata per kata, bukan gabungan kata atau gabungan morfem, seperti bahasa Mandarin yang diilustrasikan oleh Mcculloch (2014) di bawah ini.
 
Bahasa Sintesis
Tipe bahasa yang selanjutnya adalah bahasa sintesis yang dibagi lagi atas tiga kelompok, yaitu bahasa aglutinasi, bahasa fusi, dan bahasa polisintetis. Berikut uraiannya satu per satu.

1. Bahasa Aglutinasi
Afiks memegang peranan penting dalam bahasa aglutinasi. Sebuah kata dapat mengandung beberapa morfem yang biasanya dapat dikenali dengan jelas sehingga diketahui dengan mudah batas antara morfem-morfem. Bahasa Indonesia adalah salah satu contoh bahasa aglutinasi. Hal itu dapat dilihat dari contoh kata membeli yang terdiri atas afiks mem- dan morfem dasar beli. Morfem terikat dan morfem bebas dapat disegmentasikan dengan mudah dalam kata tersebut. 

Selain bahasa Indonesia, bahasa Turki, bahasa Korea, bahasa Hongaria, bahasa Jepang, dan bahasa Finlandia juga termasuk ke dalam bahasa aglutinasi. Perhatikan ilustrasi bahasa aglutinasi dalam bahasa Turki berikut ini (Mcculloch (2014).

2. Bahasa Fusi
Bahasa Fusi disebut juga bahasa inflektif. Mirip dengan bahasa aglutinasi, kontruksi katanya dapat terdiri atas beberapa morfem. Perbedaannya terletak pada kesukaran untuk melihat batas-batas morfem dalam konstruksi bahasanya. Dalam hal ini, afiks sering menyatu dengan morfem dasar sehingga dapat memiliki banyak arti. 

Salah satu contoh dari bahasa fusi adalah bahasa Spanyol, terutama dalam kata kerja. Misalnya, dalam kata hablo ‘to speak’, morfem {-o} bermakna ‘modus indikatif’; ‘orang ketiga tunggal’; ‘bentuk lampau’; dan ‘aspek perfektif’ sebagaimana yang diilustrasikan oleh Mcculloch (2014) di bawah ini.

3. Bahasa Polisintetis
Penentuan batas morfem dalam bahasa polisintesis jauh lebih sukar dibandingkan dua jenis bahasa sintesis sebelumnya. Sebagaimaa dinyatakan oleh Parera (1991) bahwa bahasa polisintesis adalah bahasa yang kalimat-kalimatnya tidak terdiri atas kata-kata, melainkan sebuah kata. 

Dalam bahasa polisintesis, kata kerja dapat mewakili keseluruhan kalimat yang di dalamnya sudah termasuk kata benda, kata sifat, kata keterangan, dsb. Contohnya, kata tuntussuqatarniksaitengqiggtuq dalam bahasa Yup’ik (Eskimo) berikut ini.
tuntussuqatarniksaitengqiggtuq
tuntu -ssur -qatar -ni -ksaite -ngqiggte –uq
reindeer -hunt -FUT -say -NEG -again -3SG:IND
'He had not yet said again that he was going to hunt reindeer.’
'Dia belum mengatakan lagi bahwa dia akan berburu rusa

Kesukaran bahasa polisintetis juga dapat dilihat dalam ilustrasi yang dibuat oleh Mcculloch (2014) berikut ini.

Penutup
Sebagaimana dinyatakan sebelumnya, bahasa isolatif adalah bahasa yang tidak menggunakan afiks apa pun dalam konstruksi katanya, sedangkan bahasa sintesis sebaliknya. Namun, Mcculloch (2014) menyatakan, jarang ditemukan bahasa yang murni isolatif atau pun murni sintesis karena sebagian besar bahasa memiliki karakteristik keduanya. Tipologi morfologi seperti spektrum yang strukturnya saling bersinambung.

Misalnya, bahasa Inggris termasuk salah satu bahasa Indo-Eropa yang paling isolatif, tetapi bisa juga diklasifikasikan sebagai bahasa sintetis. Contohnya, kata went secara bentuk tidak mengandung afiks, tetapi tidak dapat dinyatakan murni isolatif karena kata went berpolikonsep, yaitu bermakna ‘pergi’ dan ‘masa lampau’. Berdasarkan hal tersebut, dapat disimpulkan bahwa sebuah bahasa dapat dikelompokkan ke dalam lebih dari satu tipologi bahasa.

Sumber bacaan:
McCulloch, Gretchen. (2014). “Morphologitas Typology”. allthingslinguistic.com. Diakses: 30 Maret 2023
Parera, J.D. (1991). Historis Komparatif dan Tipologi Struktural. Jakarta: Penerbit Erlangga.
*

Kirim Komentar


Kabar Kata lainnya

Harimurti Kridalaksana

Informasi 30-12-2023 14:09 WIB

Raden Mas Hubert Emmanuel Haimurti Kridalaksana atau biasa dikenal Harimurti Kridalaksana (23 Desember 1939 “ 11 Juli 2022) adalah salah satu pakar linguistik di Indonesia. Bulan Oktober kemarin, beliau mendapat penghargaan Anugerah Hoesein Djajadiningrat Tahun 2023 pada kategori pengembangan...


Menjelajahi Kongres Bahasa Indonesia (KBI) XII Virtual

Informasi 29-10-2023 06:04 WIB

Jakarta“Sejak Rabu, 25 Oktober 2023, Kongres Bahasa Indonesia XII yang bertema Literasi dalam Kebinekaan untuk Kemuajuan Bangsa resmi dibuka dan dilaksanakan secara hybrid, yakni luring dan daring. Sebanyak 1000 peserta daring turut hadir mengikuti rangkaian acara melalui laman virtual KBI...


Kongres Bahasa Indonesia XII Resmi Dibuka di Jakarta

Informasi 25-10-2023 23:27 WIB

Jakarta”Kongres Bahasa Indonesia (KBI XII) resmi dibuka di Jakarta pada Rabu, 25 Oktober 2023 oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Nadiem Makarim atau yang akrab disapa dengan Mas Menteri. Bertempat di The Sultan Hotel and Residence, KBI XII dihelat untuk menengok...


Cerita Mahasiswa BIPA UGM tentang Budaya dan Bahasa Indonesia

Informasi 19-10-2023 16:17 WIB

Yogyakarta--Lima mahasiswa BIPA (Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing) yang belajar di INCULS (The Indonesian Language and Culture Learning Service) FIB UGM menceritakan pengalaman dan tantangan mereka dalam belajar bahasa Indonesia. Dalam acara "Gelar Wicara" dengan topik "Strategi dan Tantangan...


Ilmu Semiotika: Memaknai Lambang

Informasi 29-08-2023 09:41 WIB

Pernahkah Sobat melihat rambu-rambu lalu lintas Ada yang bergambarkan huruf p dengan garis miring, menandakan dilarang parkir atau simbol di pintu toilet. Perlu Sobat ketahui bahwa ilmu yang mempelajari lambang tersebut dinamakan ilmu semiotik.Ilmu semiotik berasal dari kata semeion dalam...