Kata Kita

Berita, Artikel, dan Opini tentang Ejaan. id dan Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia.

Kombinasi Afiks me--kan

Oleh Ria Febrina, S.S., M.Hum.*

Penulis: Ria Febrina

Pada suatu hari, saya dihubungi oleh salah seorang siswa SMA melalui media sosial. Dia bertanya, manakah bentuk kata yang benar antara menunjukan dan menunjukkan. Ketika saya jawab kata menunjukkan, dia bertanya lagi, mengapa harus ada dua huruf k dalam kata tersebut?

Pertanyaan ini sangat menarik karena memang banyak pengguna bahasa Indonesia yang menggunakan kata menunjukan daripada menunjukkan. Padahal, dalam bahasa Indonesia bentuk yang baku adalah menunjukkan. Banyak yang berpikir bahwa persoalan ini sepele karena persoalan huruf k yang ganda. Padahal, dalam bahasa Indonesia, kehadiran huruf k tidak sesederhana itu. Ada kaidah yang menyebabkan dua huruf k hadir pada kata tersebut.

Kata menunjukkan merupakan kata berimbuhan yang dibentuk dari kata dasar tunjuk dan kombinasi afiks me-kan. Kombinasi afiks me-kan dalam bahasa Indonesia berfungsi mengubah kelas kata apa pun menjadi kata kerja atau verba. Hal ini dapat dilihat pada kata dasar kecewa yang merupakan kelas kata sifat atau adjektiva, akan menjadi kata kerja ketika dilekatkan kombinasi afiks me-kan dengan membentuk mengecewakan. Kata kecewa dalam bahasa Indonesia bermakna ‘kecil hati; tidak puas (karena tidak terkabul keinginannya, harapannya, dan sebagainya); tidak senang’, sedangkan mengecewakan bermakna ‘1) menyebabkan (menjadikan) kecewa; 2) tidak memuaskan; 3) menjadikan tidak berhasil; menggagalkan’.

Contoh lain juga dapat dilihat pada kata satu yang merupakan numeralia atau kata bilangan. Kata satu yang bermakna ‘1) bilangan yang dilambangkan dengan angka 1 (Arab) atau I (Romawi); 2) nama bagi lambang bilangan asli 1 (angka Arab) atau I (angka Romawi); 3) urutan pertama sebelum ke-2; 4) bilangan asli terkecil sesudah 0’, ketika mendapat kombinasi afiks me-kan akan menjadi kata menyatukan yang merupakan kata kerja. Kata menyatukan bermakna ‘1) menjadikan satu; mengumpulkan (menggabungkan dan sebagainya) menjadi satu; 2) memusatkan (mengarahkan) kepada satu tujuan’.

Selain kata sifat dan kata bilangan, afiks me-kan juga dapat mengubah kata benda menjadi kata kerja, seperti kata memerintahkan. Kata memerintahkan dibentuk dari kata dasar perintah yang merupakan kata benda yang bermakna ‘1) perkataan yang bermaksud menyuruh melakukan sesuatu; suruhan: 2) aba-aba; komando: 3) aturan dari pihak atas yang harus dilakukan’. Ketika mendapat kombinasi afiks me-kan, kata ini menjadi kata kerja yang bermakna ‘1) menyuruh orang lain melakukan sesuatu; menyuruh mengerjakan: 2) memerintah; mengelola’.

Karena fungsi afiks me-kan mengubah kelas kata apa pun menjadi kata kerja, pada kata menunjukkan, afiks me-kan mempertahankan bentuk sebagai kata kerja. Oleh sebab itu, tampak bahwa afiks yang dilekatkan pada kata tunjuk adalah kombinasi afiks me-kan, bukan me-an.

Dalam bahasa Indonesia, prefiks me- dapat dijelaskan memiliki fungsi yang berbeda dengan sufiks –an. Awalan atau prefiks me- berfungsi mengubah kelas kata apa pun menjadi kata kerja, sedangkan akhiran atau sufiks –an berfungsi mengubah kelas kata apa pun menjadi kata benda. Kata menyatu misalnya, yang berasal dari kata satu yang merupakan numeralia berubah menjadi kata kerja ketika mendapat awalan me-. Contoh lainnya, dapat dilihat pada kata tangis yang merupakan kata benda yang bermakna ‘ungkapan perasaan sedih (kecewa, menyesal, dan sebagainya) dengan mencucurkan air mata dan mengeluarkan suara (tersedu-sedu, menjerit-jerit, dan sebagainya)’ berubah menjadi kata kerja pada kata menangis.

Sementara itu, kata makanan yang berasal dari kata makan yang merupakan kata kerja berubah menjadi kata benda ketika mendapat akhiran –anMakan bermakna ‘memasukkan makanan pokok ke dalam mulut serta mengunyah dan menelannya’, sedangkan makanan bermakna ‘segala sesuatu yang dapat dimakan (seperti penganan, lauk-pauk, kue)’. Dengan demikian, prefiks me- dan sufiks –an merupakan dua afiks yang memiliki fungsi berbeda dalam bahasa Indonesia. Oleh sebab itu, kedua bentuk afiks ini tidak bisa digunakan secara bersamaan sehingga dalam bahasa Indonesia kita tidak mengenal bentuk kombinasi afiks me-an.

Berdasarkan analisis tersebut, dapat disimpulkan bahwa bentuk dasar tunjuk hanya bisa digabungkan dengan kombinasi afiks me-kan sehingga kata yang terbentuk adalah menunjukkan, bukan menunjukan. Selain kata menunjukkan, ada juga kata lain yang memiliki struktur bentuk yang sama sehingga menyebabkan hadirnya dua huruf k dalam sebuah kata. Hal ini dapat dilihat pada kata berimbuhan yang kata dasarnya berakhiran huruf k, seperti naik, cabik, tepuk, belalak, campak, dan teriak. Keenam kata ini jika bergabung dengan kombinasi afiks me-kan akan menjadi menaikkan, mencabikkan, menepukkan, membelalakkan, mencampakkan, dan meneriakkan.

Melalui penjelasan ini, dapat dilihat bahwa dua huruf k pada kata menunjukkan (juga menaikkan, mencabikkan, menepukkan, membelalakkan, mencampakkan, dan meneriakkan) harus hadir bersamaan karena ada bentuknya. Hal itulah yang menjadi dasar bagi Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa untuk menentukan kata-kata tersebut sebagai kata baku.

*Tulisan ini sudah dimuat di Scientia.id. Silakan lihat juga melalui bit.ly/scientia-afiks-me-kan.

*Dosen Linguistik Jurusan Sastra Indonesia, Universitas Andalas

Kirim Komentar


Kata Kita lainnya

Kata "dalem" dan Pronomina Serapan dalam Bahasa Indonesia

Artikel 25-04-2024 10:42 WIB

Selama berada di Yogyakarta, saya sering mendengar kata dalem. Kata ini sering diucapkan ketika seseorang yang saya ajak berkomunikasi belum memahami apa yang saya sampaikan. Kata dalem dipakai sebagai permintaan hormat untuk mengulang apa yang sudah disampaikan.Sebagai penutur...

Oleh Ria Febrina, S.S., M.Hum. - Dosen Linguistik Jurusan Sastra Indonesia, Universitas Andalas


Asal Usul Skena dan Musik Indie

Artikel 20-03-2024 12:12 WIB

Belakangan ini, kata skena terus digunakan oleh pengguna media sosial. Bahkan, kata skena sering dituturkan oleh para remaja kota. Contohnya, saya pernah ditanya oleh beberapa teman saya, Bil, apa itu arti skena.Saya baru pertama kali mendengar kata itu dan merasa tergelitik untuk mencari...

Oleh Nabilla Hanifah Suci Ramadhani - Redaktur Ejaan.id


Kosakata Bahasa Arab dalam Bahasa Indonesia

Artikel 19-03-2024 16:43 WIB

Jika kita bertanya, kosakata apa yang paling banyak diserap ke dalam bahasa Indonesia Meskipun tidak ada yang tahu persis, kebanyakan orang akan menjawab bahasa Inggris. Sadar atau tidak, setiap hari kita pasti melafalkan kosakata bahasa Inggris. Setidaknya, kata handphone. Sangat ...

Oleh Ria Febrina, S.S., M.Hum. - Dosen Linguistik Jurusan Sastra Indonesia, Universitas Andalas


Penggunaan Ejaan van Ophuijsen pada Novel Belenggu Karya Armijn Pane

Artikel 15-02-2024 10:26 WIB

Apa itu Ejaan van Ophuijsen Sebelum membicarakannya, mari kita bahas tentang ejaan. Chaer (2002) mengatakan, ejaan merupakan aturan cara penulisan kata, kalimat, dan tanda baca. Dalam KBBI Daring VI (2023), ejaan mencakup sejumlah kaidah tentang cara penulisan bahasa dengan menggunakan huruf,...

Oleh Andina Meutia Hawa - Dosen Sastra Indonesia, Universitas Andalas


Kreator Konten: Istilah Baru, Profesi Baru

Artikel 24-01-2024 18:30 WIB

Sudah tidak asing lagi hari ini ada seseorang yang tiba-tiba menjadi seorang tokoh publik di media sosial, misalnya Danang Giri Sadewa, alumni Fisipol UGM yang kemarin sempat viral karena mengenalkan sosok Abigail Geuneve Arista Manurung melalui konten bercyanda, bercyanda. Ternyata Danang...

Oleh Ria Febrina, S.S., M.Hum. - Dosen Linguistik Jurusan Sastra Indonesia, Universitas Andalas